MERAK - BAKAUHENI

We Serve The Nation

Senin, 16 Februari 2015

Dharma Rucitra I Selesai Docking Tahunan Siap Operasi Kembali

.
Dharma Rucitra I - Bagi para pelanggan Dharma Rucitra I Lintasan Merak - Bakauheni Sebentar lagi atau beberapa hari lagi segera beroperasi kembali  dan...... selamat menikmati
»»  Lanjut...

Selasa, 25 November 2014

Presiden Jokowi Minta Pelabuhan Merak Dikembangkan Dan Perlu Peningkatan Manajemen

.
Presiden Joko Widodo Melakukan Blusukan Ke Pelabuhan Merak ,dalam Kunjungan tersebut Jokowi Minta Pelabuhan Merak dikembangkan untuk mengantipasi pelayanan penumpang 50 - 100 ke depan,

Pernyataan itu ia sampaikan saat meninjau kondisi pelabuhan Merak dalam rangkaian perjalanan kerjanya selama tiga hari, mulai hari Selasa (25/11/2014) hingga Kamis (27/11/2014) ke Merak, Lampung, dan Bengkulu.


“Harus dipikirkan kira-kira pengembangan (Pelabuhan Merak) 50 tahun ke depan seperti apa, 100 tahun ke depan seperti apa,” kata Presiden Jokowi.

Presiden juga mewanti-wanti agar pengelolaan berbagai aktifitas di Pelabuhan Merak menggunakan manajemen yang baik. Sebab, manajemen yang buruk akan turut memengaruhi distribusi logistik dari Pulau Jawa ke Sumatera maupun sebaliknya. Selain itu, Pelabuhan Merak juga harus mampu membuat para pengguna jasanya merasa nyaman dan aman. 

“Pelabuhan Merak merupakan pintu gerbang Jawa ke Sumatera dan Sumatera ke Jawa,” ujarnya.
Presiden Jokowi tiba di Pelabuhan Merak pukul 08.52 WIB didampingi Ibu Negara Iriana dan sejumlah menteri Kabinet Kerja yaitu Menteri Perhubungan Ignasius Jonan, Menteri Negara BUMN Rini M Soemarno, Menteri Pekerjaan Umum Basuki Hadimuljono, Pelaksana Tugas Gubernur Banten Rano Karno, Kapolda Banten Brigjen Pol M Zulkarnaen, dan Ketua DPRD Banten Asep Rakhmatullah.
Di pelabuhan ini Jokowi sempat melakukan peninjauan terhadap beberapa fasilitas pelabuhan seperti pelayanan ticketing, gang way, dan jembatan. 

Usai melakukan peninjauan Pelabuhan Merak, Jokowi beserta rombongan menyeberang ke Bakauheuni, Lampung menggunakan kapal Port Link III milik PT ASDP Indonesia Ferry. Di atas kapal, rombongan Jokowi disambut oleh Gubernur Lampung Muhammad Ridho Ficardo beserta istri
 

 
Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan agar pengembangan Pelabuhan Penyeberangan Merak, Cilegon,Banten bisa untuk mengantisipasi pelayanan penumpang hingga 50 tahun ke depan, bahkan bisa untuk 100 tahun ke depan.
Pernyataan itu ia sampaikan saat meninjau kondisi pelabuhan Merak dalam rangkaian perjalanan kerjanya selama tiga hari, mulai hari Selasa (25/11/2014) hingga Kamis (27/11/2014) ke Merak, Lampung, dan Bengkulu.
“Harus dipikirkan kira-kira pengembangan (Pelabuhan Merak) 50 tahun ke depan seperti apa, 100 tahun ke depan seperti apa,” kata Presiden Jokowi.
Presiden juga mewanti-wanti agar pengelolaan berbagai aktifitas di Pelabuhan Merak menggunakan manajemen yang baik. Sebab, manajemen yang buruk akan turut memengaruhi distribusi logistik dari Pulau Jawa ke Sumatera maupun sebaliknya. Selain itu, Pelabuhan Merak juga harus mampu membuat para pengguna jasanya merasa nyaman dan aman.
“Pelabuhan Merak merupakan pintu gerbang Jawa ke Sumatera dan Sumatera ke Jawa,” ujarnya.
Presiden Jokowi tiba di Pelabuhan Merak pukul 08.52 WIB didampingi Ibu Negara Iriana dan sejumlah menteri Kabinet Kerja yaitu Menteri Perhubungan Ignasius Jonan, Menteri Negara BUMN Rini M Soemarno, Menteri Pekerjaan Umum Basuki Hadimuljono, Pelaksana Tugas Gubernur Banten Rano Karno, Kapolda Banten Brigjen Pol M Zulkarnaen, dan Ketua DPRD Banten Asep Rakhmatullah.
Di pelabuhan ini Jokowi sempat melakukan peninjauan terhadap beberapa fasilitas pelabuhan seperti pelayanan ticketing, gang way, dan jembatan.
Usai melakukan peninjauan Pelabuhan Merak, Jokowi beserta rombongan menyeberang ke Bakauheuni, Lampung menggunakan kapal Port Link III milik PT ASDP Indonesia Ferry. Di atas kapal, rombongan Jokowi disambut oleh Gubernur Lampung Muhammad Ridho Ficardo beserta istri. (aliy)
- See more at: http://beritatrans.com/2014/11/25/presiden-jokowi-minta-pelabuhan-merak-dikembangkan-untuk-100-tahun-ke-depan/#sthash.WM3lk8IF.dpuf

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan agar pengembangan Pelabuhan Penyeberangan Merak, Cilegon,Banten bisa untuk mengantisipasi pelayanan penumpang hingga 50 tahun ke depan, bahkan bisa untuk 100 tahun ke depan.
Pernyataan itu ia sampaikan saat meninjau kondisi pelabuhan Merak dalam rangkaian perjalanan kerjanya selama tiga hari, mulai hari Selasa (25/11/2014) hingga Kamis (27/11/2014) ke Merak, Lampung, dan Bengkulu.
“Harus dipikirkan kira-kira pengembangan (Pelabuhan Merak) 50 tahun ke depan seperti apa, 100 tahun ke depan seperti apa,” kata Presiden Jokowi.
Presiden juga mewanti-wanti agar pengelolaan berbagai aktifitas di Pelabuhan Merak menggunakan manajemen yang baik. Sebab, manajemen yang buruk akan turut memengaruhi distribusi logistik dari Pulau Jawa ke Sumatera maupun sebaliknya. Selain itu, Pelabuhan Merak juga harus mampu membuat para pengguna jasanya merasa nyaman dan aman.
“Pelabuhan Merak merupakan pintu gerbang Jawa ke Sumatera dan Sumatera ke Jawa,” ujarnya.
Presiden Jokowi tiba di Pelabuhan Merak pukul 08.52 WIB didampingi Ibu Negara Iriana dan sejumlah menteri Kabinet Kerja yaitu Menteri Perhubungan Ignasius Jonan, Menteri Negara BUMN Rini M Soemarno, Menteri Pekerjaan Umum Basuki Hadimuljono, Pelaksana Tugas Gubernur Banten Rano Karno, Kapolda Banten Brigjen Pol M Zulkarnaen, dan Ketua DPRD Banten Asep Rakhmatullah.
Di pelabuhan ini Jokowi sempat melakukan peninjauan terhadap beberapa fasilitas pelabuhan seperti pelayanan ticketing, gang way, dan jembatan.
Usai melakukan peninjauan Pelabuhan Merak, Jokowi beserta rombongan menyeberang ke Bakauheuni, Lampung menggunakan kapal Port Link III milik PT ASDP Indonesia Ferry. Di atas kapal, rombongan Jokowi disambut oleh Gubernur Lampung Muhammad Ridho Ficardo beserta istri. (aliy)
- See more at: http://beritatrans.com/2014/11/25/presiden-jokowi-minta-pelabuhan-merak-dikembangkan-untuk-100-tahun-ke-depan/#sthash.WM3lk8IF.dpuf

»»  Lanjut...